Pengalaman Menggunakan Ban Pirelli Diablo Rosso Scooter

Friday, March 18, 2022

Ban motor menjadi bagian yang tak terpisahkan dari sebuah sepeda motor. Sekarang hampir semua sepeda motor baru yang dijual di Indonesia menggunakan ban motor tubeless dan yang jual pun semakin banyak dan varian pilihannya semakin banyak. Pada motor Yamaha XMAX yang aku gunakan di 3 tahunan ini juga sudah menggunakan ban tubeless yang cukup tebal dari bawaan pabrik. Aku  sudah melakukan penggantian terhadap ban motor bawaan pabrik ini baik itu ban depan maupun ban belakang masing-masing satu kali. Yamaha XMAX yang dijual di Indonesia menggunakan ban Dunlop Smart Scoot. Untuk roda belakang menggunakan ukuran 140/70 ring 14, sedangkan roda depan menggunakan ban ukuran 120/70 ring 15. Ukuran roda depannya memang lebih besar dari yang belakang. Harga ban bawaan ini dalam kondisi baru sekitar 380-390 ribu untuk ban depan, dan 475-500 ribu untuk ban belakangnya.


Harganya memang cukup terjangkau untuk motor matic 250 cc. Namun banyak rekan-rekan sesama pengguna XMAX yang mengeluhkan performa ban ini. Kemudian mereka menggantinya dengan merk lain, bahkan ada yang baru beli XMAX, besok harinya langsung ganti ban bawaannya. Aku sendiri tadinya mencoba menyesuaikan penggunaan ban ini di awal-awal pakai XMAX, namun setelah sekitar 1000 an km, memang mulai terasa ban depan yang terkadang agak berat kalo belok di tikungan dengan kecepatan lumayan, dan belakang belakangnya kayak agak ngebuang dan kadang gak stabil ketika melewati jalanan aspal yang tidak rata terutama di tikungan cepat. Kalau licin banget si gak sebenarnya menurutku, karena aku sering berkendara waktu hujan baik di jalanan aspal atau jalanan tanah waktu pulang kerja. Jadi ya aku coba membiasakan diri. Karena mubazir aja rasanya, ban masih baru dan tebel kok diganti.    

Lalu ketika aku mau silaturahmi tempat kerabat di Jogja, tiba-tiba waktu mau pulang ban belakang bocor, dan ternyata bukan kena paku, tapi robek yang lumayan dalem. Waktu itu ban berumur sekitar 1 tahun dan sudah digunakan sekitar 10 ribu km. Karena sudah hampir magrib, akhirnya aku menginap di Jogja. Dan besok harinya aku bawa ke bengkel motor dan aksesoris yang cukup terkenal di daerah Jl. Wates Gamping karena kondisinya sepertinya sudah sulit untuk ditambal dan jadi kesempatan buat ganti ban motor XMAX ini. Dari rumah saudara ku ke bengkel tersebut untung saja tidak terlalu jauh, hanya sekitar 2 km. Jadi waktu pagi harinya ban aku sumpel dengan tisu dan potongan kain plus lem alteco. Kemudian ban aku pompa manual, ternyata bisa cukup ngisi meski ada angin tipis yang keluar. Tapi setidaknya bisa aku naiki sampe bengkel, gak di dorong. 


Sampai di bengkel, penjual menawarkan 3 seri ban untuk XMAX ku ini, yaitu Pirelli Angel Scooter, Pirelli Diablo Rosso Scooter, dan Battlax SC2 Rain. Pengen yang Battlax tapi kok harganya 1,8 juta untuk satu ban-nya. Rasanya kayak beli ban Pajero kalo segitu. Angel Scooter lebih murah dan banyak yang bilang di forum komunitas XMAX, gak beda jauh dengan Diablo Rosso. Malah lebih ngegrip di jalanan aspal yang cukup rusak. Cuma motif alur ban nya emang mungkin bukan selera semua orang. Akhirnya aku pilih Pirelli Diablo Rosso Scooter, dengan harga 895 ribu untuk ban belakangnya dengan ukuran ban belakang ke satu tingkat yang lebih lebar yaitu 150/70 ring 14 dengan pertimbangan desainya dan ukurannya kayaknya lebih pas aja dipasang di XMAX, dan harganya masih di bawah 1 juta rupiah. Efeknya motor jadi sedikit lebih berat ketika di dorong, tapi ketika agak miring-miring dikit di jalan berliku jadi lebih pede dan efek bagian belakang yang agak ngebuang pun hilang dan ketika berjalan pun rasanya ban lebih menembel atau lebih ngegrip ke aspal. Meski kaki jadi lebih jinjit karena ukurannya sedikit lebih besar dari ukuran standarnya waktu motor sedang diposisi berhenti. Pada ban belakang ini juga tertulis keterangan beban maksimal untuk belakangnya adalah 300 kg dengan load index tipe 66. Speed rating nya S, berarti bisa menangani motor yang melaju dengan kecepatan maksimal 180 km/j. Load range nya tipe B.

Lebih nyaman lagi ketika ban depan juga kemudian aku ganti di km 17 ribu dengan Pirelli Diablo Rosso Scooter juga. Kali ini bukan karena pecah ban atau ban robek, tapi karena ban depan ini terasa makin kurang responsive ketika diajak selap selip. Dan akhirnya aku ganti juga di bengkel yang sama di Jogja. Jadi sengaja mau riding ke Purwokerto dari Solo buat jenguk keponakan ku disana, lewat Jogja dan jalur selatan. Mampir dulu ke Jogja buat ganti ban depan. Aku beli waktu itu harganya sekitar 650 ribu untuk ban depan Pirelli Diablo Rossi Scooter dengan ukuran yang sama dengan ukuran standarnya XMAX. Untuk ban depan XMAX ini, load range tipe B, beban maksimalnya 228 kg dengan load index tipe 56. Speed rating nya S, berarti bisa menangani motor yang melaju dengan kecepatan maksimal 180 km/j. Penjual nya bilang untuk nanti setelah selesai pasang riding nya agak hati-hati. Karena ban masih dingin, nanti setelah ban agak panas beberapa km bakal kerasa enaknya. 


Dan ternyata benar, begitu selesai pasang ban depan ini, kerasa kayak agak licin dan serasa belum nempel di aspal. Stang di belokin dikit, ban depan kayak over responsive gitu. Padahal saat itu aku langsung riding ke Purwokerto lewat jalur selatan. Gak berani melaju di kecepatan tinggi sama sekali. Tapi setelah melaju sekitar 20 menit, ban makin terasa ngegripnya di aspal. Gak lagi over responsif dan stang terasa lebih enteng waktu berbelok atau u-turn. Bahkan langsung dicoba menembus jalanan basah karena hujan begitu sampai di purwokerto. Jadi bener-bener rasanya lebih seimbang. Tau gitu dulu barengan aja ya waktu ganti ban belakang XMAX ku ini. Hahaha. 

Nyoba cari-cari informasi spesifikasi ban ini, katanya Pirelli mengaplikasikan bi-layer silica outer compound . Untuk daerah tengah 20% silica, sedangkan untuk daerah pinggiran dari ban, memperoleh Silica compound untuk membuat feel grip ban Pirelli Diablo Rosso Scooter lebih terasa. Bahkan katanya Pirelli mengklaim Ban Pirelli Diablo Rosso Scooter ini masih mantep buat nikung nikung saat kondisi jalanan basah. Tenang, bukan buat nikung istri orang kok. Ya kurang lebih bahas marketingnya gitu. Tapi menurutku yang gak enak dari ban ini adalah waktu melewati jalanan tanah basah dan kerikil harus sangat hati-hati, karena kerasa lebih gak ngegrip dibanding ban Dunlop bawaan nya. Mungkin karakternya lebih diperuntukan untuk jalanan full beraspal. Yang gak enak selanjutnya adalah harganya yang dua kali lipat dari ban bawaannya. Hahaha.



Sampai tulisan ini dibuat, XMAX ku sudah menempuh jarak sekitar 33.000 km. Aku pakai untuk harian selama 3 tahun, sedangkan 6 bulanan ini hanya waktu tertentu saja. Berarti ban belakang XMAX ku yang Diablo Rosso Scooter ini, sudah aku gunakan sekitar 23 ribu km. Sedangkan ban depan sekitar 16.000 km. Seperti yang terlihat di gambar, kondisi ban belakang masing lumayan tebal. Padahal dua tahun lebih digunakan. Yang ban depan malah masih terlihat like new. Jadi ban ini ternyata cukup awet ya, gak terlalu nyesel lah bayar sedikit lebih mahal. Hehehe.  Cuma memang sudah gak senyaman waktu di setahun pertama si. Ya namanya barang dipake. Jalanan yang aku lewati lebih sering jalanan aspal, baik aspal yang bagus maupun aspal yang dah rusak. Kalau lewat jalan dengan permukaan beton tidak terlalu sering.. Semoga nanti kalau XMAX keluar yang baru, Yamaha gak lagi pake ban Dunlop itu lagi. Atau minta Dunlop buat membuat ban yang lebih memuaskan performanya. Itu aja si, semoga bisa menjadi pertimbangan buat yang mau beli ban Pirelli Diablo Rosso Scooter. Alternatif lain bisa pertimbangkan ban Maxxis, Pirelli Angel Scooter, dan buat sultan bisa pake Bridgestone Battlax SC2 Rain. 



You Might Also Like

0 comments